Jumaat, 3 Mei 2013

AKU BERIKRAR UNTUK MENDIDIK ANAK BANGSA

KedahTimes ingin mengingatkan semua pendidik samada di IPTA/IPTS atau disekolah-sekolah rendah atau menengah supaya memegang etika perguruan dengan baik.

Guru/penidik/pensyarah adalah pendidik nombor dua selepas ibubapa. Jika etika guru/pendidik/pensyarah tidak dijaga, maka jadilah seperti dalam vdieo dibawah. Masa nak masuk berkhidmat bukan main ikrar lagi untuk mendidik anak bangsa menjadi rakyat berguna. 

Mendidik anak-anak bangsa supaya berguna kepada negara, bangsa dan agama. 

Tetapi ada segelintir selepas selesa berkhidmat telah lupa etika asal perguruan atau pendidikan yang diikrarkan dulu. Politik kepartian, kebencian ditanam kepada murid-murid.

KedahTimes memohon agar Menteri KPM dan Menteri Pengajian tinggi perlu ambil berat masalah yang melanda segelintir guru-guru yang sudah lupa DARATAN ini. Jika mereka ingin bermain politik, eloklah berhenti dan teruskan dalam bidang politik.

KPM dan KPT Ambil tindakan terhadap mereka ini.



Wajah-wajah di atas adalah antara pelajar Universiti Putra Malaysia yang telah diugut supaya terlibat sebagai jentera kempen bagi PKR oleh pensyarah mereka. Malah mereka turut diugut akan dipotong markah jika segala tugasan yang diberikan gagal dilakukan dengan baik.

Difahamkan satu laporan polis juga telah dibuat oleh 15 orang pelajar ini siang tadi yang mana turut mendapat respon Menteri Pengajian Tinggi Datuk Seri Khalid Nordin sebagaimana disiarkan di laman portal MyMahasiswa.

Kumpulan mahasiswa ini turut menyerahkan rakaman sulit yang dibuat kepada pihak polis sebagai bukti dakwaan mereka.

Terdapat beberapa rakaman antaranya rakaman suara di mana pensyarah tersebut mahu memotong markah serta rakaman video di mana pensyarah tersebut mengajar dan membawa kumpulan pelajar ini mengantung poster calon PKR dan menurunkan poster BN.




Antara gambar-gambar bukti pensyarah mereka membawa mereka ke bilik operasi PKR dan lokasi-lokasi tertentu untuk operasi mengantung poster calon :

Lelaki berbaju batik adalah pensyarah yang dimaksudkan.


N55 Dengkil 

Identiti pensyarah tersebut adalah seperti di bawah :



Muka macam gangster!

Wahai YM Raja Ibrahim, saya tak pedulilah kamu keturunan kerabat mana, yang pasti ugutan yang kamu buat ke atas kumpulan pelajar ini adalah salah dan tidak sepatutnya berlaku. Lebih-lebih lagi kamu dari parti yang memperjuangkan kebebasan akademik.

Bebas akademik kepala hotak ko!

Ada lagi bukti lain akan menyusul...

YM Raja Ibrahim you deal with me, not with these student..

Ok?

Nanti aku upload rakaman suara YM Raja Ibrahim yang ugut untuk memotong markah pelajar-pelajar yang telah dipergunakan demi kepentingan politiknya.

UPM kena tolak pensyarah gila macam ni!

0 comments:

Catat Ulasan

DISCLAIMER

Assalamualaikum.

Segala Komen atau kritikan adalah atas tanggungjawab pemberi komen sendiri.

Buat masa kini komen boleh diberikan atas nama Anon, tetapi pihak Kedah Times masih terpaksa menapis komen-komen yang tidak bertanggungjawab.

Harap maklum.

Sekian, terima kasih.

 

Dari Mana Mereka

Pelawat sejak 18-04-2010

free counters

Arkib

Pengikut 2

Pengikut

© 2010 Laman Kedah Times Copyright by Kedah Times | Courtesy of Three Column Templates