Ahad, 23 Jun 2013

Kongsi Siar - Perihal Kegiatan Menjubor



Jom baca...dipetik dari http://nyiorkering.blogspot.com

Wak tak faham dengan orang Melayu. Dan Wak tak faham mengapa para pembesar tak sensitif dengan angka?

Wak nak tegur beberapa perkara. Wak rasa Wak boleh tegur sebab Wak ni dah tua. Beza umur Wak dengan Lee Kuan Yew pun tak banyak. Kira sebab Wak dah makan banyak sangat garam sebab tu Wak rasa boleh tegur.

Pertama Wak nak tegur anak-anak Melayu yang masih lagi memegang peratusan tertinggi menjadi peserta demontrasi anjuran Anwar Ibrahim. Anwar Ibrahim ni memang handal. Bijak dan berani. Tetapi manusia yang terlalu bangga diri, yakin diri serta lupa diri kerana handal, bijak dan berani akhirnya memakan diri. Cara memakan diri bukan menjadi terbalik iaitu bodoh, tolol dan penakut tetapi dengan kehandalan, kebijakan serta keberanian yang dah tak kenal erti sempadan.

Cuba kita nilai balik, Qarun mati dalam keadaan dia kaya-raya. Harta dan kekayaan ikut serta terkambus tanpa sesen pun lari dari dirinya. Allah SWT dah tunjuk bahawa Qarun mati bersama kekayaannnya. Pada kita, harta Qarun kalau terpelanting walau seketul emas pun, kita dah jadi kaya tetapi kaya Qarun masih belum dapat selamatkan nasibnya yang di makan tanah. 

Sekarang kalau kita lihat, berapa ramai terlalu handal, bijak dan berani sampai lubang berahi pun dah tak reti nak beza. Binatang pun reti beza mana satu lubang yang ada rezeki dan mana satu lubang yang ada ular. 

Dan orang-orang yang terlalu handal, bijak dan berani yang sudah tertutup pintu hati sebab terlampau yakin kemampuan diri akan hanya diikuti oleh orang-orang yang buta hati samada sedar atau tidak sedar. 

Hari ini yang berdiri mendokong iltizam kosong Anwar adalah mereka-mereka yang satu bangsa dengan Wak. Di depan mereka, kalau mereka berani dan sedar tentang peluang dan syukur tentu sahaja mereka lebih senang untuk menukarkan semangat menunjuk perasaan kepada semangat untuk berusaha. Lagi sekali Wak lihat anak-anak melayu yang masih rela digelar bangsa yang bodoh dan dipergunakan oleh pembesar yang tidak dapat menerima erti kekalahan yang sudah diberikan secara bertulis mahupun lisan.

Wak tak tahulah kenapa akal anak-anak Melayu masih lagi lena dan singkat padahal lampu-lampu amaran tentang ancaman terhadap diri, agama, bangsa dan negara. Negara akan tetap sama. Namanya tetap Malaysia tetapi bangsa dan agama belum tentu terpelihara. 

Dan Wak pun musykil dengan cakap-cakap selamat..'ala..bilangan yang berhimpun bukan capai 100,000  pun..cuma 50,000...' 

Walau 1000 pun angka tetap angka. Orang di luar sana akan tetap mengatakan bahawa angka itu masih ada. Sebab itu tindakan tegas perlu diambil supaya angka-angka ini tidak ditukarkan ayat menjadi seperti di atas. Biarkan angka-angka yang timbul itu menjadi satu pengajaran contohnya daripada 50,000 pendemonstrasi yang melanggar peraturan dan undang-undang, 10,000 daripadanya yang didapati kakitangan Kerajaan akan diberhentikan kerja serta merta. Dan daripada 10,000 pendemonstrasi yang terlibat yang dikalangannya adalah mahasiswa, ditramatkan pengajian serta merta dan selebihnya lagi telah dikenakan denda sebanyak RM1000 sekepala mengikut bilangan ahli keluarganya. 

Ambil tindakan serta merta. Dan pastikan pihak yang perlu boleh menanggung bayaran denda hanyalah Anwar Ibrahim dalam tempoh 24 jam dari tarikh hari demostrasi manakala selebihnya yang dikenakan denda, disediakan sekeping akuan untuk Anwar Ibrahim memberi kerja serta menanggung pelajar-pelajar yang dibuang pengajian akibat perhimpunan. Biarkan win win situation di kalangan pendemonstrasi serta penganjur.

Bilangan angka yang diputar seolah kecil bukan penutup kisah demonstrasi. Kerajaan perlu bertindak dengan lebih tegas. Undi sudah diberi. Tolonglah hentikan segala episod pembangkang yang masih berlagu sama seperti sebelum pilihanraya.

p/s: Tergiang komen jiran Wak..katanya, 'Wak! Kalau tak berani, baik ambil telur monyet Wak ganti telur depa. Lawak-lawak monyet Wak, berani naik ke puncak petik buah!' oppsss...ini komen jiran Wak yang sedang tak puas hati dengan hal dalam kampung..Wak salah letak ka?

1 comments:

Melayu Islam berkata...

Jgn sampai termasuk golongan yg,
"Sama sj bg mrk kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan,....".

Catat Ulasan

DISCLAIMER

Assalamualaikum.

Segala Komen atau kritikan adalah atas tanggungjawab pemberi komen sendiri.

Buat masa kini komen boleh diberikan atas nama Anon, tetapi pihak Kedah Times masih terpaksa menapis komen-komen yang tidak bertanggungjawab.

Harap maklum.

Sekian, terima kasih.

 

Dari Mana Mereka

Pelawat sejak 18-04-2010

free counters

Arkib

Pengikut 2

Pengikut

© 2010 Laman Kedah Times Copyright by Kedah Times | Courtesy of Three Column Templates