Khamis, 14 Ogos 2014

Baiah, Akuan Sumpah dan Iman

KedahTimes masih ingat lagi pengakuan beberapa ADUN PAS yang mereka berbaiah dengan lafaz cerai isteri jika mereka keluar dari PAS atau memilih untuk menyokong selain PAS. Dan ini telah menjadi pengetahuan semua kerana PAS tidak pernah menafikannya.

Dan kini apa akan berlaku kepada dua ADUN PAS yang memilih untuk tidak menyokong PAS, sebaliknya menyokong PKR dan DAP. Sudah lupakah sumpah bai‘ah mereka dulu yang  diikat dengan lafaz cerai isteri?

Atau Saari Sungib (PAS-Hulu Kelang) dan Hasnul Baharuddin (PAS-Morib) memang sudah tidak beristeri?

Kita tunggu dan lihat samada mereka berdua ini sayangkan isteri (jika mereka ada isteri) dan anak-anak mereka (jika mereka ada) atau lebih sayangkan Anwar Ibrahim. Samada mereka akan patuh kepada pemimpin utama PAS dan Mursyidul Am PAS. Atau mereka terlalu sayangkan Anwar Ibrahim yang mempunyai pelbagai muslihat.

Kita bakal melihat tebal atau nipis mana iman mereka berdua ini terhadap perjuangan PAS dan kekuatan ikatan nikah kawin mereka.

Sehingga saat ini PKR dan DAP masih belum selamat dari mengaku mempunyai majoriti.

UMNO masih kukuh dengan janjinya menyokong Khalid Ibrahim dan PAS, tetapi nampaknya PAS agak goyah.

Bagaimana pula dengan ADUN PKR? Adakah semua mereka menyokong PKR atau ada surat sumpah untuk memaksa mereka  setia kepada Anwar? 

Inilah PAS dan PKR, penyokong mereka ditambat dengan baiah dan akuan sumpah supaya mereka tidak lompat parti. Tiada kebebasan sepertimana yang mereka laungkan.

Bola terakhir sdalah ditangan Sultan Selangor. Keputusan sekarang ini ditangan Tuanku. 

Tetapi sebaik-baik rancanan manusia, perangcangan Allah Maha Hebat. Kita tunggu dan lihat!

ads

2 comments:

Bunyi Langau berkata...

Salam Saudara , saya orang baru . Tolong share link blog saya http://bunyilaangau.blogspot.com/ .
Terima kasih !

kartanikasuria berkata...

Konsep dan praktik kepemimpinan dalam Islam sangat penting untuk menjaga umat agar tetap satu suara, satu langkah dan satu visi untuk mewujudkan tata kehidupan yang lebih membahagiakan di dunia dan akhirat. Di samping kepemimpinan juga sangat penting untuk menjaga keutuhan serta harmoni kehidupan seluruh umat manusia.

Dalam konteks kehidupan bernegara misalnya, konsep kepemimpinan yang terejawantahkan dalam sebuah bentuk pemerintahan yang modern dan demokratis, diharapkan mampu membawa rakyatnya menuju masyarakat sejahtera yang aman, berkeadilan dan tentu saja berke-Tuhanan.

Atau dengan kata lain, konsep dan praktik kepemimpinan dalam konteks kenegaraan pada gilirannya diharapkan mampu mewujudkan apa yang disebut sebagai welfare state atau al-madinah al-fadhilah sebagaimana pernah diintrodusir oleh al-Farabi.

Oleh karenanya, untuk merealisasikan hal tersebut penting untuk menjadi dan/atau memilih pemimpin-pemimpin yang kredibel dan berkualitas, yang mampu mengantarkan masyarakat yang dipimpinnya sampai pada tujuan yang berkebahagiaan dan berkemakmuran.

Menurut Al-Farabi, pemimpin yang dapat mewujudkan hal itu adalah pemimpin yang memiliki karakter seperti halnya Nabi dan para filsuf. Karakter itu antara lain: adil, shiddiq, amanah, fathanah, tabligh, mampu berjihad dan berijtihad, peduli terhadap rakyat kecil dan lain-lain.

http://bit.ly/1AaHaHv

Catat Ulasan

DISCLAIMER

Assalamualaikum.

Segala Komen atau kritikan adalah atas tanggungjawab pemberi komen sendiri.

Buat masa kini komen boleh diberikan atas nama Anon, tetapi pihak Kedah Times masih terpaksa menapis komen-komen yang tidak bertanggungjawab.

Harap maklum.

Sekian, terima kasih.

 

Dari Mana Mereka

Pelawat sejak 18-04-2010

free counters

Arkib

Pengikut 2

Pengikut

© 2010 Laman Kedah Times Copyright by Kedah Times | Courtesy of Three Column Templates