Selasa, 12 Ogos 2014

Mari berfikir Sejenak


Salam ukhuwah all..

Sejujurnya sedikit pun ana tak gentar ANuWAR tubuhkan PKR sehingga terpecahnya bangsa MELAYU...
Ana tak takut pun jika BANG NON ada sokongan kuat dari yahudi...
Ana tak terkejut pun jika SI KITOL banyak dana berbilion-bilon...
Ana tak hairan pun jika AL-JUB sanggup bermain fitnah demi survival politik...
Ana tak kesah langsung jika SI PETUALANG umpan bulan dan bintang bg mengula-gulakan penganutnya...
Ana tak terkejut pun jika SI CINA DOLL sokong apa saja permintaan kafirun DAP...

Malah ana tak terperanjat pun jika TSKI kena pecat demi kerakusan...
Bahkan PAS keluar dari PR sedikit pun tidak sama sekali meresahkan hati ana ini.

TAPI ana amat amat amat kecewa.. sedih.. kasihan.. simpati..
Kepada mereka-mereka yang masih terus menyokong PENGKIANAT NEGARA... kerana apa? 
Jawapannya adalah KERANA ana adalah BEKAS AKTIVIS REFORMASI...

Dan KERANA ana tak sanggup melihat terus menerus bangsa ana berpecah belah hanya saja KERANA mempercayai seorang PUTAR ALAM yg bernama ANUWAR BIN IBRAHIM yg sudah terang lagi bersuluh takut untuk BERSUMPAH laknat demi kebenaran...
Takut untuk jalani POLIGRAFI...
Takut untuk buat ujian DNA...
Bahkan takut dengan dirinya sendiri untuk mengakui segala kesalahan dan bercakap benar. 

Apa pun pendapat anta maka memang benarlah itu HAK anta dalam DEMOKRASI... BEBAS SUARA... 
Namun apakah kebebasan itu sehingga anta sanggup menghalalkan LGBT? 
Merelakan KALIMAH ALLAH dikongsi GEREJA? 
Menyokong KEBEBASAN BERUGAMA buat anak-anak anta kelak???

Berfikirlah dengan RASIONAL wahai ikhwanul muslimin semua...
Keluarlah dari kepompong ketakasuban yang telah tersemat kedalam hati nuranimu...
Usah terus biarkan PERSEPSI BENCI menjadi DENDAM sesama sendiri...

Semua orang pun benci RASUAH... KRONI... FITNAH...
Semua orang pun tak suka HARGA BARANG yg melambung-lambung...
Namun realitinya siapakah sebenarnya yang gagah mengamal RASUAH.. KRONI.. dan FITNAH? 

Apakah benar negara kita ini benar-benar susah cari makan atau saja kita sendiri yang malas walaupun jelas SUBSIDI diberi melimpah ruah??
Lihatlah bangsa asing yang berduyun-duyun sanggup bergadai nyawa demi mencari rezeki dibumi tercinta ini...
Lihatlah bagaimana PETROL dan DIESEL diseludup keluar negara kerana terlalu MURAH berbanding kebanyakkan negara...
Lihatlah betapa untungnya kita tanpa perlu bertumpah darah dan hidup aman damai tenteram di bumi kurniaan tuhan ini...

Usahlah terus me-rekayarsa dusta ikhwan...
Usahlah dikhianati ILMU dan akal anugerah tuhan...

Berfikirlah dengan lebih realistik...
Didiklah matamu agar jujur pada pandangan...

Ajarkanlah hati dan jiwamu agar sentiasa bersyukur dengan segala anugerah ILLAHI' Wallahua'lam bishowab.
Usah dikejar indah PELANGI... kerana ia hanya ILLUSI..
Usah KUFUR nikmat ILLAHI... banyak MEMBERI banyak DIBERI'.

Carilah KEBENARAN bukan KEMENANGAN... berpesan-pesanlah dgn SABAR kerana orang yang SABAR itu adalah orang-orang yang MENANG'.

-Penembak Tepat Genuine-
(BEKAS Aktivis Reformasi 1998-2008')

ads

1 comments:

kartanikasuria berkata...

Dalam menentukan seorang pemimpin, Rasulullah telah menjadikan dirinya sebagai figur dan pelaku. Empat sikap yang menjadi sifat-sifat wajib baginya adalah amanah, fathanah, siddiq dan tabligh ternyata sangat erat kaitannya dengan tugasnya sebagai khalifah Allah di muka bumi ini, yang mana tanpa keempat sifat tersebut dalam pribadi beliau maka mustahil kepemimpinan beliau dapat berjalan dengan baik dan mendapatkan pujian oleh masyarakat.

Mencari pemimpin yang tepat berarti menemukan empat sifat Nabi ini dalam pribadi seorang pemimpin. Keempat sifat ini tentu saja tidak secara tiba-tiba ada dalam diri seseorang, sebagaimana halnya dengan Rasulullah yang telah melalui perjuangan dan pembinaan yang intensif baik secara jasmani maupun ruhani hingga menjadi pemimpin sejati.

Sikap yang amanah menjadi syarat pertama yang harus dimiliki oleh pemimpin daerah dan bangsa ini, sebab amanah yang berarti kejujuran dan kesetiaan, dan transparansi menjadi kunci penting yang harus ditegakkan.

Sikap amanah ini menjadi sangat penting sebab salah satu penyebab kemerosotan bangsa ini adalah pengelolaannya yang tidak didasarkan pada sikap amanah, kejujuran, transparansi dan keadilan. Rasulullah telah digelari sebagai orang yang al-amin sebelum beliau menjadi seorang Rasul, yang gelar itu bukan diproklamirkan oleh beliau, melainkan oleh seluruh masyarakat yang ada baik anggota sukunya maupun suku-suku yang lain.

http://bit.ly/1AaHaHv

Catat Ulasan

DISCLAIMER

Assalamualaikum.

Segala Komen atau kritikan adalah atas tanggungjawab pemberi komen sendiri.

Buat masa kini komen boleh diberikan atas nama Anon, tetapi pihak Kedah Times masih terpaksa menapis komen-komen yang tidak bertanggungjawab.

Harap maklum.

Sekian, terima kasih.

 

Dari Mana Mereka

Pelawat sejak 18-04-2010

free counters

Arkib

Pengikut 2

Pengikut

© 2010 Laman Kedah Times Copyright by Kedah Times | Courtesy of Three Column Templates